Wali Kota New York Izinkan Azan Dikumandangkan Saat Salat Jumat dan Magrib di Bulan Ramadan

Screenshot_2023-09-03-23-10-22-45_40deb401b9ffe8e1df2f1cc5ba480b12

Jakarta – Wali Kota New York Eric Adams dan Komisaris Departemen Kepolisian Kota New York (NYPD) Edward A. Caban meluncurkan inisiatif baru NYPD untuk mendukung dan memfasilitasi azan pada saat salat Jumat dan waktu Magrib selama bulan suci Ramadhan.

Upaya ini merupakan langkah maju bersejarah dalam upaya berkelanjutan Eric Adams untuk mengembangkan kota yang menghormati semua agama dan memungkinkan masyarakat untuk menjalankan tradisi mereka dengan aman dan bebas dari pelecehan, demikian dikabarkan laman resmi pemerintah Kota New York, Selasa, 29 Agustus 2023.

“Sudah terlalu lama, ada perasaan bahwa komunitas kita tidak diperbolehkan mengumandangkan azan,” kata Walikota Adams.

“Hari ini, kami memotong birokrasi dan menyatakan dengan jelas bahwa masjid dan rumah ibadah bebas mengumandangkan azan pada hari Jumat dan selama Ramadhan tanpa perlu izin. Kami ingin saudara-saudari kami yang beragama Islam mengetahui bahwa mereka bebas menjalankan keyakinan mereka di New York City karena, berdasarkan hukum, kita semua akan diperlakukan setara. Pemerintahan kami bangga akhirnya dapat menyelesaikan hal ini.”

“Pekerjaan penting ini, yang dipimpin oleh Biro Urusan Masyarakat NYPD, merupakan layanan mendasar terhadap gagasan kebebasan beragama, pemahaman, dan perdamaian berkelanjutan serta kesejahteraan bagi semua,” kata Komisaris NYPD Caban.

Pedoman hukum baru NYPD mengklarifikasi untuk masjid bahwa azan diperbolehkan di Kota New York dan tidak dilarang meskipun ada pembatasan suara di lingkungan kota.

Di bawah pedoman baru ini, sebuah masjid dapat mengumandangkan azan setiap hari Jumat antara pukul 12.30 hingga 13.30 serta saat salat magrib setiap malam selama bulan Ramadhan sebagai tanda waktu berbuka puasa.

Biro Urusan Masyarakat NYPD dan para pemimpin Muslim akan bekerja sama di setiap lingkungan yang memiliki masjid untuk mengkomunikasikan rencana baru Azan kepada para pemimpin masyarakat setempat dan pemangku kepentingan. Mereka akan bekerja untuk memastikan bahwa perangkat suara apa pun yang digunakan untuk menyiarkan Azan diatur pada tingkat desibel yang sesuai dengan aturan kode kebisingan dalam kode administratif kota.

“Sebagai seseorang yang besar di Mesir dan mendengarkan azan sepanjang hidup saya, saya benar-benar merindukan keindahan dan pengingat damai untuk meluangkan waktu sejenak dan menghargai apa yang Anda miliki,” kata Imam Abdullah Salem dari Pusat Komunitas Muslim Brooklyn. “Saya sangat bersyukur bisa mendengarnya lagi di kota saya sendiri.”

“Sebagai kepala sekolah Islam, saya melihat murid-murid saya berjuang mempertahankan jati diri mereka sebagai seorang Muslim. Banyak yang takut untuk menunjukkannya, dan sisanya ragu-ragu,” kata Somaia Ferozi, kepala sekolah Ideal Islamic School.

“Bagi mereka yang mendengarkan azan di depan umum pada hari-hari suci akan menegaskan kepada mereka bahwa ini adalah kota mereka, dan mereka memiliki hak untuk beribadah seperti orang lain.”

Tempo

Bagikan: