Belanda Memiliki 300.000 Harta Karun yang Dijarah dari Negeri Jajahan

belanda-memiliki-300000-harta-karun-yang-dijarah-dari-negeri-jajahan-rmh

Belanda menyimpan lebih dari 300.000 harta karun yang seharunya dikembalikan ke negara asalnya.

AMSTERDAM – Belanda masih menyimpan lebih dari 300.000 harta karun berupa koleksi artefak berharga yang dijarah dari negeri jajahan. Gert-Jan van den Bergh, seorang spesialis hukum seni di firma hukum Bergh Stoop & Sanders, mengatakan kepada The Art Newspaper bahwa upaya repatriasi adalah “langkah pertama yang penting, tetapi hanya langkah pertama.” “Jangan lupa, kami memiliki 300.000 objek kolonial yang merupakan milik negara pusat di Belanda saja,” kata Van den Bergh, menambahkan bahwa harus ada lebih banyak pengawasan terhadap objek kolonial milik pribadi juga.

Kabar tersebut menyusul berbagai klaim dari Indonesia, Sri Lanka dan Nigeria yang menuntut agar harta karun yang dulu dijarah agar dikembalikan. Menteri Luar Negeri Belanda untuk Kebudayaan dan Media Gunay Uslu memulangkan benda-benda termasuk “harta karun Lombok”, yang terdiri dari 335 benda dari Lombok, Indonesia, koleksi Pita Maha, koleksi utama seni modern dari Bali dan Meriam Kandy abad ke-18, senjata upacara dari Sri Lanka yang terbuat dari perunggu, perak, dan emas serta bertatahkan batu rubi.

“Ini momen bersejarah,” kata Uslu dilansir CNN. “Ini pertama kalinya kami mengikuti rekomendasi… untuk mengembalikan benda-benda yang seharusnya tidak pernah dibawa ke Belanda. Tapi lebih dari segalanya, ini adalah momen untuk melihat ke masa depan.

Kami tidak hanya mengembalikan objek; kami juga memulai periode kerja sama yang lebih erat dengan Indonesia dan Sri Lanka di berbagai bidang seperti penelitian koleksi, presentasi, dan pertukaran antar museum.” Pada tahun 2020, laporan Dewan Kebudayaan Belanda yang dibuat oleh sebuah komite yang diketuai oleh pengacara hak asasi manusia Lilian Gonçalves-Ho Kang You merekomendasikan agar negara tersebut “tanpa syarat” mengembalikan benda-benda yang diyakini hilang tanpa disengaja oleh negara-negara di bawah otoritas kolonialnya.

Banyak benda yang akan dikembalikan berada di Museum Nasional Kebudayaan Dunia.

Enam artefak kolonial lainnya yang diklaim oleh Sri Lanka saat ini menjadi koleksi Rijksmuseum, museum seni dan sejarah nasional Belanda; ini adalah repatriasi pertama artefak semacam itu dari museum setelah penelitian sumber yang dimulai pada tahun 2017.

Meriam Kandy, misalnya, dijarah oleh pasukan dari Perusahaan Hindia Timur Belanda selama pengepungan dan penjarahan Kandy tahun 1765, dan kemudian dihadiahkan kepada William V, Pangeran Oranye.

Valika Smeulders, kepala departemen sejarah Rijksmuseum, mengatakan kepada The Art Newspaper bahwa telah terjadi pergeseran perspektif yang jelas. “Saya pikir cara dunia museum dulu melihat perdebatan ini di abad ke-20 adalah tentang kepedulian untuk melestarikan benda-benda untuk generasi yang akan datang, dan jelas museum di Eropa memiliki fasilitas untuk melakukan itu,” katanya.

“Tapi yang berubah adalah sudut pandang kami: objek-objek ini adalah untuk menceritakan kisah-kisah negara kami, tentang sejarah bersama orang-orang kami. Jadi apa yang kami lihat sekarang sebagai misi kami adalah menempatkan objek di tempat yang paling memungkinkan mereka menceritakan kisah yang penting.

” Dia menepis kekhawatiran bahwa kebijakan baru itu akan membuat museum-museum Eropa kehilangan sorotan koleksi  yang hingga saat ini berperan dalam mempertimbangkan klaim restitusi atas karya seni yang dijarah Nazi di Belanda. “Saya tidak benar-benar berpikir itu akan terjadi, karena saya berharap negara-negara asal dan museum di Eropa akan berdiskusi tentang objek mana yang akan kembali, dan tidak semuanya,” kata Smeulders. “Tapi apa yang akan kita dapatkan, kita semua, adalah lebih banyak pengetahuan tentang benda-benda ini, bagaimana mereka menjadi milik kita, latar belakang mereka, cerita apa yang bisa kita ceritakan.

Jadi pada akhirnya kami akan memperkaya apa yang kami lakukan alih-alih galeri kosong. Koleksi benda-benda yang dipulangkan ke Indonesia tidak termasuk sisa-sisa manusia dari “manusia Jawa”, yang ditampilkan di Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis di Leiden sebagai beberapa spesimen paling awal dari manusia purba yang telah punah, Homo erectus.

Seorang juru bicara pemerintah Belanda mengatakan kepada The Guardian, bahwa belum ada keputusan mengenai sisa-sisa “manusia Jawa” itu. “Tidak ada yang ditolak, tetapi beberapa hal membutuhkan waktu lebih lama dari yang lain,” kata jurubicara itu.

 

 

Bagikan: